Jaga lah Harimau (mulut) mu

Berawal dari makan siang bareng dengan rekan kerja hari ini, membahas apapun yg terjadi sehingga bahas ttg hubungan kerja antar karyawan. Ada beberapa hal yg mengelitik terjadi di ruangan gw, antara teman sebelah gw dengan bawahannya. Beruntung gw ga punya bawahan langsung (paling cere) tp tetep harus berhubungan dengan bagian lain dan punya banyak atasan -__-” yang kadang bikin mumet kepala karena keinginannya berbeda (nasib).

Kondisi nya adalah gw, Senior gw (sebut aja namanya Maya), dan teman biasa gw makan bareng (sebut aja namanya Tiny) berada di tempat makan sedang asik berbincang sehingga di suatu moment membicarakan org lain:

Gw (G) : Jadi mba Maya (M) kenapa sih ko kayaknya pak Luki ga akur ya sama pak Mamad?

M : gw juga binggung, abis dua2nya gitu sih. yang satu baru tapi klo tiap rapat selalu bilang si pak luki tuh ga bisa berkoordinasi lah apalah

G : Padahal dl sm pak Tino itu ngobrol loh, y ngobrolin kerjaan. masih bisa berkoordinasi kok.

Tiny (T) : iya, gawatnya klo ada slek sm pak luki pasti merembet kemana2..

M : Klo menurut gw sih seharusnya pak luki itu dibaikin, Pak Mamad ga bisa masuk sih jd kesannya tuh Pak luki ini ga bisa kooperatif padahal klo sm gw bisa tuh.. buktinya klo gw ada masalah dia care ko.

G : iya tuh mba, sama pak Suman juga kayaknya jd jarang ngobrol juga. abis klo aq liatin ko si Pak suman sama pak mamad kyk bikin kubu gt. (ya gmn ga pusing lo.. tiap ada kesempatan mereka macam membuat rencana buat ngejatohin si pak luki.. dan gw terjebak dalam keadaan itu).

T : dulu kayaknya pak suman itu pernah kles sm pak luki deh, tp aq ga tau gara2 apa

M : Klo yg gw denger sih dari pak lukinya itu si pak mamad sama pak suman itu kayak ga mau tau kesulitan anak buah nya di lapangan, ga support, jarang ngecek. jadi kesannya si pak luki tuh ngebiarin komplain yg masuk padahalkan seharusnya sebagai atasan dy harus bisa cari solusi juga.. Dulu gw sering ko diskusi sama si pak mamad ini tp belakangan ko jarangnya, berubah jadi nyebelin.. *nah loh* Klo pak Deni menurut lo gimana rum?

G : Jarang ngobrol sih mba

T : Iya klo pak deni mah orangnya pendiem. deketnya sama pak mamad. ya mungkin gara2 mereka sama2 orang baru kali ya..

M : Gw heran deh kenapa ya ko orang2 baru ini kayaknya ga punya sikap adaptasi yg baik yah? ya paling enga ngomong dl klo mo masukin orang ke susunan panitia kayak kemaren, apalagi pak Gino itu kan lintas departemen.

G : hah? belum bilang emangnya? aku kira udah. klo itu sih aq ga tau.

M : Ya ga bisa disalahin juga sih. mungkin emang belum ngerti karakternya. malah yah si Pak deni ini dibelain loh sama Pak Purwan, “udah jangan digencet si pak deni, wong dia ga salah”. justru yang tua malah ngerti situasi ko malah yg baru2 ini ga tau yah aturan mainnya.

(jujur gw sih ga ngerti yah ini ada masalah apa antara mereka), tp ini yang gw takutin waktu gw jadi anak baru. sebenernya gw juga rada ga ngerti disini itu gmn, padahal udah 2 tahun tp masih meraba. Mungkin gw harus bisa MENJAGA HARIMAU (MULUT) GW terlebih dahulu dan gw musti hati hati berbicara.

Jadi inget kata suami gw : “hati2 klo cerita ke orang apalagi menyampaikan perasaan buruk, ga mungkin nanti orang itu membicarakan hal yg buruk ttg kamu ke orang lain”

kayaknya musti bawa plester kemana2 nih biar menghindari atau menimpali perkataan orang lain.

Note : nama2 diatas sudah disamarkan .. *halah*

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: