how to trip without your baby

ini kali pertamanya gw pergi tanpa Rei selama 1 minggu penuh.. gmn ceritanya? gw pergi kemana? keep stay tune *minta digetok… haha…

Pernah kayaknya gw tulis di blog ini klo cita cita gw adalah keliling dunia, dan alhamdulillah nya sekarang dapat pekerjaan yang menyediakan fasilitas itu aka jalan jalan gratis walaupun cm 1x setahun disamping dapet bonus. Tahun ini juga keinginan gw buat ke jepang terkabul. Pertama dikasih tau mo jepang itu ketika gw masih cuti melahirkan buat ngumpulin syarat2 kelengkapan, pas sekali detik2 terakhir cuti berakhir. Kenapa gw berani buat ikut? hal ini bukan semata2 keinginan gw aja tapi gw diskusiin juga ke suami atau ke nyokap gw, dan senengnya mereka ngedukung serta mau dititipin rei selama gw pergi. Cuma satu pesen suami gw kalo gw musti nyetok ASIP yang banyak. Yes.. i will do it.

Disisi lain ternyata hal ini jadi “bahan omongan” sama orang orang kantor, Iyes, life’s never flat. Tanggepan gw? Cuek ajah. toh gw happy, gw juga mentransfer informasi yang positif ke Rei jadi dia santai aja. Banyak yang nanya langsung ke gw *ya lagi2 dengan nada menghakimi kalo gw itu emak yang “tega” dan lebih banyak lagi yang ngomongin di belakang (kasak kusuk ga jelas). *

Emang pas awal gw pergi (kata orang rumah) Rei sempet crangky, mungkin gara2 belum terbiasa,  ditempat yang beda; bukan di sekolah (gw biasa menyebut tempat penitipan kalo gw kerja) atau bukan di rumah walaupun hampir tiap minggu pulang kesana tp kan selalu bareng dan ada gw. Tapi setelah itu Rei memang anak yang hebat dan mudah beradaptasi (gw ga pernah meragukan hal ini).

Ok, lanjut ketopik semula. Gimana pergi ketika tanpa bayimu? gw bukan orang yg amat sangat prepare sebelumnya, tapi selama perjalanan ini gw bertekad buat tetep menyimpan ASIP. Setelah browsing dan blogwalking, gw mulai menyiapkan cooler box, plastik asip, ice gel (2), blue ice gel(2) cooler bag dan alat pompa. Emang awalnya agak kesulitan ngatur ritme buat mompa dan nyimpen nya karena perjalanannya lama bgt disertai dengan transit di hongkong selama 4 jam, Praktis ASIP gw dibuang karena ice gel nya keburu lumer dan ga dingin lagi. Sisanya bisa dihandle, cuma ada pas hari ke 2 itu ASIP gw lagi2 harus dibuang karena tempat nginepnya berkulkas tp ga ada frezzernya. Ada 10 kantongan lah isi 250 – 300 ml tiap kantongnya, tp kitanya harus tetep positif thingking dan gw berhasil ngebawain Rei oleh2 Asip sebanyak 20 kantong.

Rasanya? bukan jumlah ASIP yang banyak, tp gw berhasil ngebuktiin sama orang2 kantor gw kalo pergipun gw juga ga mentelantarkan anak dan gw siap buat repot untuk hal itu. *ini sih cuma terjadi pada diri gw* hahaha

Sebenernya sih inti dari postingan ini cuma pengen bilang:

” Hidup itu pilihan lo, apapun konsekwensinya harus lo hadapi. Biarpun banyak orang yang ngomongin atau jadi bahan omongan, Yang tau diri lo happy ya cuma lo sendiri. Tapi sebelum lo lakuin coba pertimbangkan hal2 yang patut lo pikirin.”

Satu hal yang patut lo perhatikan, “Jangan pernah pandang sebelah mata ke anak anak apalagi bayi, soalnya mereka itu justru lebih tangguh daripada kita orang tuanya.”

Gw sih tidak memperlakukan anak gw kayak anak kecil atau bayi, untuk hal2 tertentu gw sih sering cerita ke dy.  Untuk hal yang serius pun gw sering diskusi sama dia ya tapi jangan harap dia ngasih solusi cuma kadang lucu sih liat ekspresinya,*itu sih menurut gw..Selama lo happy anak lo pasti happy. Kalo ada yang ga sepaham sih ya bebas aja.

 

 

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: