Pilih Resign dan Jaga Anak Atau Kerja?

Ini topik paling anyar yg gw rasain. Kenapa? karena Rei masuk RS lagi seminggu kemaren. Alasan yg sama Batuk Pilek. Cape? Stress? Ngerasa bersalah? Pasti, ibu mana yang tega liat anaknya di tusuk jarum suntik berkali kali, dari si bocah nya nangis kecil sampe ngejerit ga berenti berenti. Dari nangis yang keluar airmata sampe ga ada suaranya. Hati ibu mana yang ga pedih? Kalo bisa milih gw juga ga bakal mau anak gw sakit, sampe satu saat gw nulis di Path : “bener kata Mama, semua ada waktunya. anak sakit atau sehat. Kalo bisa jangan berenti kerja. Everything is Fine. Come on Rei, we can do it”. Kenapa gw nulis gt? karena gw cerita ke nyokap gw dan beliau ngasih pandangan. Nyokap cuma bilang “kamu kerja aja dianggep sebelah mata, apalagi kalo kamu ga kerja? ga bakal ditengok kali. Cewe itu harus mandiri”. Labil? iya gw labil. Satu sisi : gw pengen stay di rumah urus anak (entah ga kepikiran buat urus suami😛 hahaha) Tapi di sisi lain gw harus kerja karena (alhamdulillah akhir bulan kemaren gw baru akad kredit buat istana kecil kami), kebayang cicilan masih 15 tahun ke depan.. haha. Tiba tiba diserang sama sepupu ipar gw lewat path juga yang munculnya tuh tepat setelah gw update : “1 kali itu kesalahan, 2 kali itu kebodohan, tinggal nunggu yang ke 3 kali aja tuh orang.. sampe 3 kali itu berarti idiot..” wajar ga kalo gw ngira dia nyindir gw??

Haloo mba yang terhormat, tanpa mengurangi rasa hormat saya ke dirimu tolong jangan ikut campur soal ini. Anda bangga dengan predikat IRT anda yang full time mommy, SILAKAN. Anda bangga dengan anda ongkang ongkang kaki di rumah segala kebutuhan dipenuhi oleh suami bahkan berlebih, SILAKAN. Anda menyalahkan dan menganggap saya idiot sekalipun, SILAKAN. Tapi ga mungkin juga anda bantu saya secara waktu dan materi bukan?! jadi tolong be wise mba..

Gw sih langsung lapor ke laki gw soal ini., bukan mau jadi kompor tapi dia juga harus tau tapi sih untungnya laki gw masih bisa berpikiran jernih denger dan baca WA gw yang mungkin bikin hati ikutan panas. hahaha *istri macam apa gw?!* Pengen gw nyolotin balik tapi kata laki gw buat apaan? ya biarin aja, yang ngejalanin semua ini kan kita bukan mereka. jadi inget pepatah : ” apapun yang kamu lakukan pasti menuai komentar orang, mau berbuat baikpun pasti ada aja omongan miring apalagi kondisi yang ga enak kayak gini”. Cara pandang orang kan beda2, jadi Lo ya Lo, Gw ya Gw, masalah kesalahan, kebodohan bahkan idiot sekalipun lo sama gw kan Beda CONG. Kenapa gw Sensi gini? Hal ini bukan cuma sekali kejadian kayak gini, bukan cuma dia doang tapi banyak hal2 lain yang kayaknya tabu dan buka aib kalo diceritain *jadi keep sendiri aja :D* Gw sempet bilang ke laki gw, aku musti gimana? dy cuma bilang “lakukan yang kamu yakini aj. kalo kamu mo berenti y gpp tapi dengan konsekwensi ini itu. Aku juga ga bakal ngelarang kamu bekerja karena aku tau passion nya kamu.” Satu hal sekarang yang gw lakukan ada mempersiapkan segala yang terbaik buat Rei untuk Pendidikan dan masa depannya. Gw juga masih ngurus anak ko setelah pulang kerja dengan segala printilannya.

  1. semoga apapun pilihannya jadi yg terbaik ya

    • iya mba noni.. apapun itu semoga tidak ada penyesalan di belakangnya dan menjadi pilihan terbaik..🙂 *hug*

  2. Manusia bisa berusaha.
    Tapi Tuhan yg menentukan.
    Dan orang lain yg dengan santainya berkomentar😉

    Bener kata suamimu. Whatever we do, akan selalu ada yg gak seneng. Ntah apapun alasannya. Yg penting itu restu dr orang terdekat, & Tuhan meridhoi🙂

    • kuping harus tebel ya mba tyke.. hehe
      selama dapet support dari orang terdekat dan ridho tuhan everything is fine.. *hug*

  3. Semoga yg terbaik buat keluarga Rum, gak usah dengerin apa kata orang yg gak ada untungnya buat kita… Mereka kan cm bs lyat satu sisi … Yang sabar yaa

    • amin..
      Iya mba berusaha tebelin telinga n menjaga hati biar ga iritasi.. hehe
      tp tetep masih suka gemes sama org yang suka komentar seenak udelnya sendiri

  4. aku aja masih suka labil kok, meski anak2 udah makin besar juga

    smoga keputusan yang dibuat menjadi kebaikan dan berkah untuk keluarga ya

    • amin.. makasih mba de buat supportnya.. *hug*
      iya sekarang mah fokus dl deh dengan persiapan pensiun dini sebelum umur 40 kyk mba de.. hehehe

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: