Archive for July, 2014

ASD

Sabtu kemaren gw, rei dan suami pergi ke rumah Echo dibilangan kramat jati, gimana ceritanya gw bisa sampai kesana? Panjang. Jadi Singkat cerita waktu itu gw sedang galau dengan kondisinya Rei yang sempet drop dan turun, kalau gak salah waktu itu liat temen ngeshare info lewat FB tentang si dokter jantung anak ini. Beliau sering posting-posting masalah kesehatan terutama vaksinasi dan Penyakit jantung bawaan (PJB), nah sampai satu saat gw kesentil kok ini sama ya kayak yg dialami Rei. Pas nyokap gw dirumah aka cuti pasca Rei dirawat untuk kedua kalinya, dia bilang kayaknya something wrong sama jantungnya Rei secara kasat mata kalo dipegang kok iramanya beda ya sama yg lain (secara doi punya anak tiga dan pengalaman ngurus adek2nya dulu). Oke, sebagai ibu gw emang punya feeling ada yang aneh tapi yang paling gw liatin adalah kenaikan berat badan yang irit banget selama 6 bulan ini. Pernah gw konsultasiin sama dsa (dokter spesialis anak) nya eh malah disuruh campur sufor dan katanya wajar karena rei abis sakit. Nah gw sih rada ga sreg sama dokter ini yang nyaranin sufor (ya sudah dengan terpaksa gw selingin Rei dengan sufor tp perbandingannya lebih banyak Asi), Gagal deh tekad gw buat ngasih Asi ekslusif ke Rei (duh jangan ditanya gimana rasa bersalahnya gw??)

Balik Lagi ke ASD, ASD itu Arteri Septal Defect / terjadi kebocoran jantung karena ada lubang diantara dua serambi (kira2 gw menyimpulkannya begitu), nah defect nya Rei itu 10-12 mm. kalo dari kesimpulan hasil periksa di rumah echo : ASD Secundum besar 10 -12 mm. Apa yang harus dilakukan? Kalo kata dokter defect nya rei tergolong yang besar dan harus dipasang alat bantu tapi pasangnya tunggu Rei umur 5 atau 6 tahun kedepan, setiap tahun harus kontrol apakah defect nya mengecil atau tidak sehingga bisa dipantau perkembangannya. Berhubung BB nya rei tipis banget naeknya harus diperhatiin bener bener perkembangannya karena kalo sampe gagal tumbuh bisa bisa harus segera operasi. Ya Allah.. seketika rasanya gw mo tukeran tempat aja sama rei, kalo bisa tuker nyawa juga gpp.

Gw searching2 klo menurut artikel ASD dengan defect kurang dari 3 mm bisa nutup dengan sendiri nya 100 %. ASD dengan defect 3 – 8 mm bisa menutup pada usia 1,5 tahun sekitar 80 % penderita dan untuk defek lebih besar dari 8 mm jarang sekali menutup spontan. Doa’in buat kesembuhan Rei ya semoga ada keajaiban dan mukjizat selama 5 tahun kedepan. Dan perlu diperhatikan juga bagi penderita ASD itu gampang banget kena Infeksi Saluran Napas, ini yang harus gw perhatikan detail lagi. Gw mo cari second opinion, cari dokter jantung anak lagi.

Pas gw hamil kok ga terdeteksi ada kelainan ya? tp sih emang kata dokter yang periksa rei kalo ASD itu terkadang suka luput dan ga ketauan sampai besar. Anyway yang bisa gw lakukan sekarang, ya banyak banyak berdoa, berusaha yang terbaik dan ikhlas. Rei, si reinbownya bubun keep fighting together ya.

 

“Ya Allah, gantikan kepedihan ini dengan kesenangan. Jadikan kesedihan itu awal kebahagiaan. Dan sirnakan rasa takut ini menjadi rasa tentram. Ya Allah, dinginkan panasnya kalbu dengan salju keyakinan dan padamkan bara jiwa dengan air keimanan.” – La Tahzan

Advertisements

Mulai MPASI apa ya?

Ya ampun.. bulan ini Rei udah mau MPASI aja…

hari pertama (2/7) Rei MPASI yaitu Puree alpuket mentega, gmn reaksi anaknya? so far lumayan doyan karena gw campur pake asi. Makan berapa banyak? 1 Sendok makan dewasa Kerokan alpuketnya trus diencerin pake asi ya secukupnya aja. Sorenya gw cobain lagi dikit aja cuma 1/2 sendok makan tp kali ini dicampur sufor, reaksinya : Ga terlalu lahap, ga sampe abis. Gw sih emang ga maksain makanan sampe abis terserah anaknya aja (ya namanya juga pengenalan makanan). PUP banyak dan kental, Ga ada Tanda Alergi.

 

Hari Kedua (3/7) Masih MPASI : Pure alpuket + ASI, Makan lumayan banyak..Alhamdulillah doyan. Siangnya gw beliin pisang, rencana nya sih mau dikasihin buat besok tp pas sorean kata emak gw dicobain kasih pisang dan ternyata dia lebih doyan.. (-____-“), padahal pisangnya dikerok doang dan abis 1/2 buah.

nah di sekitaran alisnya rei ada bentol, tp kata nyokap gw sih kayak digigit semut. Semoga aja bukan tanda tanda alergi, secara kan pisang termasuk buah yang aman buat bayi.

Sore hari gw ajak Rei kepasar sekalian nyari buat buka puasa, begitu naek mobil dia girang bgt liat-liat motor lewat HEBOH deh pokoknya. Dipasar juga begitu, dia seneng kalo ketempat tempat baru (semoga jiwa petualangnya nular dan kita bisa adventure keliling dunia bareng2 ya nak!), Beli kukusan dan saringan buat bikin MPASI berikutnya.

 

Hari ketiga (4/7) MPASI : Pure Pisang, cuma hari ini Rei bangun dari pas sahur dan abis subuh nen terus dan melek ngajak becanda cilukba, abis mandi biasanya kan dikasih makan trus lanjut di jemur di taman depan (Ada Taman dengan ayunan dan perosotan di depan rumah kontrakan gw). Nah hari ini abis Rei mandi dan didudukin buat makan doi GTM (gerakan tutup mulut) yak.. makjan.. Rei malah mau nya keluar rumah (ya emang kalo pagi itu banyak anak kecil pada maen, ya secarakan anak2 juga pada lagi libur sekolah. jadilah rame di depan rumah). Karena pada prinsipnya gw ogah banget ngajarin anak buat makan sambil maen diluar rumah jadi gw lebih milih ya wis makannya nanti aja setelah dijemur, secara mungkin aja Rei masih kenyang. Eh ternyata selama dijemur Rei molor dong ya.. nih anak emang tiap hari ada aja kelakuannya yang bikin harus muter otak dan kejar waktu sama berangkat kerja. Untungnya nyokap gw lagi cuti,  kebayang dong ya nanti pas udah cuma berdua. hahaha. Ini aja gw masih bingung soal jadwal pemberian MPASI yang ideal, Jadi selamat datang kepusingan berikutnya dan masih banyak bahan makanan yang harus diperkenalkan 🙂

 

GANBATTE!!!