ASD

Sabtu kemaren gw, rei dan suami pergi ke rumah Echo dibilangan kramat jati, gimana ceritanya gw bisa sampai kesana? Panjang. Jadi Singkat cerita waktu itu gw sedang galau dengan kondisinya Rei yang sempet drop dan turun, kalau gak salah waktu itu liat temen ngeshare info lewat FB tentang si dokter jantung anak ini. Beliau sering posting-posting masalah kesehatan terutama vaksinasi dan Penyakit jantung bawaan (PJB), nah sampai satu saat gw kesentil kok ini sama ya kayak yg dialami Rei. Pas nyokap gw dirumah aka cuti pasca Rei dirawat untuk kedua kalinya, dia bilang kayaknya something wrong sama jantungnya Rei secara kasat mata kalo dipegang kok iramanya beda ya sama yg lain (secara doi punya anak tiga dan pengalaman ngurus adek2nya dulu). Oke, sebagai ibu gw emang punya feeling ada yang aneh tapi yang paling gw liatin adalah kenaikan berat badan yang irit banget selama 6 bulan ini. Pernah gw konsultasiin sama dsa (dokter spesialis anak) nya eh malah disuruh campur sufor dan katanya wajar karena rei abis sakit. Nah gw sih rada ga sreg sama dokter ini yang nyaranin sufor (ya sudah dengan terpaksa gw selingin Rei dengan sufor tp perbandingannya lebih banyak Asi), Gagal deh tekad gw buat ngasih Asi ekslusif ke Rei (duh jangan ditanya gimana rasa bersalahnya gw??)

Balik Lagi ke ASD, ASD itu Arteri Septal Defect / terjadi kebocoran jantung karena ada lubang diantara dua serambi (kira2 gw menyimpulkannya begitu), nah defect nya Rei itu 10-12 mm. kalo dari kesimpulan hasil periksa di rumah echo : ASD Secundum besar 10 -12 mm. Apa yang harus dilakukan? Kalo kata dokter defect nya rei tergolong yang besar dan harus dipasang alat bantu tapi pasangnya tunggu Rei umur 5 atau 6 tahun kedepan, setiap tahun harus kontrol apakah defect nya mengecil atau tidak sehingga bisa dipantau perkembangannya. Berhubung BB nya rei tipis banget naeknya harus diperhatiin bener bener perkembangannya karena kalo sampe gagal tumbuh bisa bisa harus segera operasi. Ya Allah.. seketika rasanya gw mo tukeran tempat aja sama rei, kalo bisa tuker nyawa juga gpp.

Gw searching2 klo menurut artikel ASD dengan defect kurang dari 3 mm bisa nutup dengan sendiri nya 100 %. ASD dengan defect 3 – 8 mm bisa menutup pada usia 1,5 tahun sekitar 80 % penderita dan untuk defek lebih besar dari 8 mm jarang sekali menutup spontan. Doa’in buat kesembuhan Rei ya semoga ada keajaiban dan mukjizat selama 5 tahun kedepan. Dan perlu diperhatikan juga bagi penderita ASD itu gampang banget kena Infeksi Saluran Napas, ini yang harus gw perhatikan detail lagi. Gw mo cari second opinion, cari dokter jantung anak lagi.

Pas gw hamil kok ga terdeteksi ada kelainan ya? tp sih emang kata dokter yang periksa rei kalo ASD itu terkadang suka luput dan ga ketauan sampai besar. Anyway yang bisa gw lakukan sekarang, ya banyak banyak berdoa, berusaha yang terbaik dan ikhlas. Rei, si reinbownya bubun keep fighting together ya.

 

“Ya Allah, gantikan kepedihan ini dengan kesenangan. Jadikan kesedihan itu awal kebahagiaan. Dan sirnakan rasa takut ini menjadi rasa tentram. Ya Allah, dinginkan panasnya kalbu dengan salju keyakinan dan padamkan bara jiwa dengan air keimanan.” – La Tahzan

  1. sabar ya mbak🙂 laa ba’sa thahuurun insyaAllah..

  2. Cepat sembuh dede Rei, sabar ya mba, dibalik kesulitan pasti akan ada kemudahan

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: