Archive for the ‘ acak kadut (cuma curhat) ’ Category

Dari Blog kamu belajar apa?

Pertama tau blog ya blogspot, ga pernah kepikiran buat punya dan nulis blog sendiri. Kenapa? Karena gw bukan tipe orang yang bisa merangkai kata kata jadi kalimat yang indah dan enak dibaca. Untuk urusan kayak gini gw emang ga jago, bahkan waktu skripsi dl gw sering banget di cela dan dikasih masukan sama si suami soal tata bahasa gw, penempatan tanda baca dsb mangkanya gw lebih tertarik ngebaca blog (silent reader) daripada punya blog dan nulis isinya sendiri. Gw juga bukan tipe orang yang suka meninggalkan jejak di blog yang gw baca, gw lebih suka nge-bookmark link itu biar gw bisa baca konten apa yang baru didalamnya. Untuk beberapa blog sampe gw apal link nya atau alamat webnya karena emang seneng ngubek2 isinya, baca satu persatu. Sampai satu saat gw punya blog “sampah” yang semua isi nya curhatan atau fase kelam hidup gw, Jijik emang kalau ingetnya dan itu udah lama lama banget (gw aja lupa namanya apa karena emang identitasnya ya nama samaran.. hahaha)

Makin kesini makin mulai positif yang bisa gw ambil dari blog. Banyak ilmu, pemikiran bahkan cuma sekedar tulisan tulisan ringan orang orang yang bikin Gw terpacu untuk berpikir lebih positif, lebih kreatif, bahkan lebih “hidup”. Kebahagian orang orang menceritakan hidup bahagia mereka ngebuat gw jadi tertantang (kesannya gw depresi banget yak sama hidup gw? hehehe) sampai akhirnya gw putuskan buat bikin wordpress sendiri. Awal awalnya gw masih suka suka curhat yang enga enga, Tp gw putuskan cuma mau ngeshare apa yang ngebuat hidup gw bahagia aja. Karena Hidup itu terlalu singkat kalo cuma untuk bersedih. (ya ga?)

So, blog or wordpress.. gw banyak belajar dari kisah hidup banyak orang dan terinspirasi dengan kebahagian serta kesuksesan orang orang itu.. Ngebuat dunia gw terbuka dan berani banyak bermimpi lagi (diiringi dengan usaha mewujudkannya ya). Iri? kadang kadang (namanya juga manusia), tp menciptakan kebahagian diri sendiri kenapa enga? Karena Bahagia itu berawal dari Hati.. Bener kata aa gym, “Jagalah hati, jangan kau nodai.. Jaga lah Hati, lentera hidup ini”.

Thanks buat orang2 yang sudah menularkan sifat menginspirasinya ke orang lain, Doa kan gw juga bisa lakuin itu ya. Minimal ke orang disekeliling gw. Ganbatte.. \^_^/

Advertisements

Pilih Resign dan Jaga Anak Atau Kerja?

Ini topik paling anyar yg gw rasain. Kenapa? karena Rei masuk RS lagi seminggu kemaren. Alasan yg sama Batuk Pilek. Cape? Stress? Ngerasa bersalah? Pasti, ibu mana yang tega liat anaknya di tusuk jarum suntik berkali kali, dari si bocah nya nangis kecil sampe ngejerit ga berenti berenti. Dari nangis yang keluar airmata sampe ga ada suaranya. Hati ibu mana yang ga pedih? Kalo bisa milih gw juga ga bakal mau anak gw sakit, sampe satu saat gw nulis di Path : “bener kata Mama, semua ada waktunya. anak sakit atau sehat. Kalo bisa jangan berenti kerja. Everything is Fine. Come on Rei, we can do it”. Kenapa gw nulis gt? karena gw cerita ke nyokap gw dan beliau ngasih pandangan. Nyokap cuma bilang “kamu kerja aja dianggep sebelah mata, apalagi kalo kamu ga kerja? ga bakal ditengok kali. Cewe itu harus mandiri”. Labil? iya gw labil. Satu sisi : gw pengen stay di rumah urus anak (entah ga kepikiran buat urus suami 😛 hahaha) Tapi di sisi lain gw harus kerja karena (alhamdulillah akhir bulan kemaren gw baru akad kredit buat istana kecil kami), kebayang cicilan masih 15 tahun ke depan.. haha. Tiba tiba diserang sama sepupu ipar gw lewat path juga yang munculnya tuh tepat setelah gw update : “1 kali itu kesalahan, 2 kali itu kebodohan, tinggal nunggu yang ke 3 kali aja tuh orang.. sampe 3 kali itu berarti idiot..” wajar ga kalo gw ngira dia nyindir gw??

Haloo mba yang terhormat, tanpa mengurangi rasa hormat saya ke dirimu tolong jangan ikut campur soal ini. Anda bangga dengan predikat IRT anda yang full time mommy, SILAKAN. Anda bangga dengan anda ongkang ongkang kaki di rumah segala kebutuhan dipenuhi oleh suami bahkan berlebih, SILAKAN. Anda menyalahkan dan menganggap saya idiot sekalipun, SILAKAN. Tapi ga mungkin juga anda bantu saya secara waktu dan materi bukan?! jadi tolong be wise mba..

Gw sih langsung lapor ke laki gw soal ini., bukan mau jadi kompor tapi dia juga harus tau tapi sih untungnya laki gw masih bisa berpikiran jernih denger dan baca WA gw yang mungkin bikin hati ikutan panas. hahaha *istri macam apa gw?!* Pengen gw nyolotin balik tapi kata laki gw buat apaan? ya biarin aja, yang ngejalanin semua ini kan kita bukan mereka. jadi inget pepatah : ” apapun yang kamu lakukan pasti menuai komentar orang, mau berbuat baikpun pasti ada aja omongan miring apalagi kondisi yang ga enak kayak gini”. Cara pandang orang kan beda2, jadi Lo ya Lo, Gw ya Gw, masalah kesalahan, kebodohan bahkan idiot sekalipun lo sama gw kan Beda CONG. Kenapa gw Sensi gini? Hal ini bukan cuma sekali kejadian kayak gini, bukan cuma dia doang tapi banyak hal2 lain yang kayaknya tabu dan buka aib kalo diceritain *jadi keep sendiri aja :D* Gw sempet bilang ke laki gw, aku musti gimana? dy cuma bilang “lakukan yang kamu yakini aj. kalo kamu mo berenti y gpp tapi dengan konsekwensi ini itu. Aku juga ga bakal ngelarang kamu bekerja karena aku tau passion nya kamu.” Satu hal sekarang yang gw lakukan ada mempersiapkan segala yang terbaik buat Rei untuk Pendidikan dan masa depannya. Gw juga masih ngurus anak ko setelah pulang kerja dengan segala printilannya.

Yang kepengen dilakukan…

banyak banget sebenernya klo di list satu persatu yang pengen dilakuin…

1. pengen belajar make up

entah kenapa belakangan ini naluri pengen dandannya tuh muncul, mungkin gegara hormon kali yah (lagi lagi nyalahin hormon..haha). Pengen les make up, minimal dipake buat diri sendiri dl. Bilang sama suami, dia sampe terbengong bengong loh (secara kan ya gw paling slebor dan males banget dandan, tp begitu liat temen2 gw ko cakep2 amat yak pada make up. kenapa gw ga bisa? *jiwa kompetitifnya keluar.. hahaha.. Lagian kan laki mana yang ga seneng punya bini cakep?? *sediain kantong plastik buat muntah*)

Begitu liat harga peralatan lenong macem kuas, bedak, lipstik, eyeliner, eye shadow, blush on bikin pengen nangis.. *bener kata pepatah.. buat cantik itu mahal..hayo suami kita ke counter cosmetic.. *geret suami.. hahaha, atau mari kita percantik inner nya dl.. *klise*

 

2. Pengen belajar jahit baju or desain baju.

Jaman sekarang susah ya bok cari tukang jait yang sreg di badan.. *dilingkungan gw sih* jadi pengen banget semua baju gw yang design dan jait (Tsah…). Udah nyari nyari sekolah design baju tp ya bok macam s1 gt.. harganya lumayan bikin nelen ludah, mari bergeser ke tempat kursus ngejahit aja. Abis itu minta suami beliin mesin jait sendiri. *ini sih namanya malak.. 😛

 

3. Pengen berenti kerja dan buat perusahaan sendiri.

Klo ini jujur masih kurang PD dengan hasil karya gw. abisan klo di kantor kebanyakan revisi sih *alasan apa itu??* Tp omongan sama temen yang gw bisa nilai klop udah ada, tinggal ngobrol panjang soal konsep, nama, dan gimana ngejalaninnya.. *PR banget dan kayak masih mentah gini… Sebenernya peluang Landscape di dunia kerja banyak banget. (nanti lain waktu gw mo publish hasil karya dl yah.. jadi sapa tau ada yang minat dan mau dibikinin..*ujung2nya promosi)

 

4. Pengen Les Bahasa Inggris dan Les musik.

Nah.. ketauan deh gw gaptek banget yang namanya cas cis cus pake bahasa londo.. *tutup muka* tapi ga ada salahnya kan mulai dari sekarang? soalnya pengen nanti si kaka baby akrab sama bahasa asing engak kayak gw.. Paling engak kan sebagai orang tua harus sedikit lebih menguasai biar ga ngawur seperti bahasa vickinisasi..hehehe.. dengan lancar berbahasa kan juga ga nutup kemungkinan buat memperluas karier.

Kenapa musik? karena dari kecil gw ga dibiasakan untuk mendengarkan musik, tapi suami gw adalah orang yang bisa main alat musik. Iri? iya.. alat musik yang gw bisa cuma suling dan pianika gara gara diajarin di sekolah. Jadi nanti gw udah mengarrange kaka baby buat les musik dari kecil, Semua yang ga gw dapet waktu gw kecil bakal gw ajarin ke kaka baby. *obsesi banget ya gw*

5. Pengen S2

yap lanjut sekolah lagi, mulai deh menggali minat dan bakat gw sekarang. Soalnya dl ngerasa pilihan jurusan S1 bukan pilihan pribadi karena lebih ke arah nurut sama orang tua, ya walaupun ga dipungkiri penghasilan sekarang berasal dari ijazah s1 gw.

Cuma ketika ditanya emang minat lo kemana sih rum?

Seni? ga juga kadang kadar seni gw menurut orang orang agak gaib karena menurut gw seni itu selera, buat ngegambar gw bukan orang yang jago gambar apalagi punya garis tangan dewa. Dulu pernah ada dosen gw bilang garis tangan gw bagus tp itu dl.. sekarang mah bikin coret2an aja berasa cakar ayam semua.. 🙂

Hukum? Ekonomi? Bisnis? gw bukan termasuk orang yang suka dengan hal2 yang bersifat umum (*menurut gw udah banyak lulusan dari jurusan itu jadi ketika lo ambil magister ya jangan yang umum, lebih spesifik. ini sekedar opini loh ya).

trus apa dong? ada yang bisa kasih saran?

 

itu dulu deh yang keingetan.. nanti direvisi lagi..haha.. kayaknya gw harus memplan semua dan mulai menyisipkannya ke agenda di taun depan.. hmmm… jujur gw bukan orang yang ter-organisasi sama sekali dalam hidup gw, malah cenderung lebih ke arah cuek dan ga ada yang ditargetin. Sekarang ga berasa mo punya anak sendiri, ngerasa musti teratur semua untuk masa depan anak, ngerasa harus ada goal yang musti di raih dan yang pasti musti disiplin dan komitmen sama apa yang sudah direncanakan.

Belanja belenji keperluan Baby

Sabtu kemaren setelah sibuk urus2 stnk ade gw yang ilang plus urus stnk mobil yang abis balik nama plus urus perpanjang sim adek gw di samsat (sekalian dijadiin satu) iseng dong kita (nyokap, ade2 gw, dan suami) ke majestik. heran yah walopun udah ada gedung macam itc gt yg ber-ac tp ko nyari parkir nya masih aja suseh. Dateng dateng langsung makan, secara tempat sih majestik yang sekarang lebih enak dan nyaman, masih belum terlalu rame kayak tanah abang. Banyak baju2 bayi cewe lucu lucu. Pada dasarnya nyokap begitu tau anak gw cewe langsung dah hasrat belanjanya mengebu gebu.

Tp karena belum 7 bulan jadi ga bisa belanja macem2. biar ga penasaran aja akhirnya beli baju bayi gambar piyo piyo plus celananya yang masing masing cuma 1/2 lusin.. no pink itu inti nya, haha *emang dasarnya emaknya ga suka* Sejauh ini musti ngelist dulu kira2 barang barang apa yang dibutuhkan kaka baby nantinya.. mari kita blogging ^__^

Kebiasaan-Kebiasaan yang tidak biasa selama hamil

Gw termasuk ke orang yang amat sangat cuek dalam hal penampilan, cara berbicara atau bahkan cuek sama lingkungan.

begitu tau gw hamil juga awalnya gw termasuk cuek, buat minum susu juga kalau ga di bikinin suami itu lumayan jarang. beruntung punya suami yang care banget dan mau susah direpotin.. haha. Karena kehamilan gw termasuk ga terlalu rewel aka mabok dan ngidamnya “kepengenan” masih bisa ditolerir, jadi berasa kayak bukan orang hamil. Tapi makin kesini buat care sama baby makin terasa apalagi baby udah aktif banget di perut, begerak, sundul sundul, jedag jedug, heboh lah pokoknya..

nah selama hamil ini gw ngerasa gw berubah, kayak orang orang sering bilang sih semua mungkin karena bawaan bayi:

1. Gw jadi amat sangat sensitif.

Dulu gw boro boro deh tersinggung sama omongan orang, yang ada malah masuk kuping kiri keluar kuping kanan, ga ada yang nyantol. tp sekarang, beuh bisa bisa gw mewek aja gt kalo ada yang sedih sedikit. entah cara ngomong bahkan nonton or baca sesuatu aja bisa ngembeng nih air mata aka berkaca kaca. Cenggeng banget lah pokoknya.

2. Jadi lebih cerewet

Dulu gw termasuk orang yang ngomong paling irit. gw rasa ga perlu lah ngomong hal2 yang dirasa ga terlalu penting. nah sekarang, semua mua bisa gw obrolin, termasuk ngegosip.. *seharusnya yang ini lebih ngerem..* hahaha. tp alhamdulillah nya masih tau batas batas yang musti diomongin termasuk ngomong kesiapa aja alias lihat2 dulu orangnya.

3. Jadi lebih Geje

Dulu gw termasuk orang yang lempeng, ga terlalu suka sama hal yang aneh. gw pernah baca artikel klo lagi hamil si ibu nyanyi itu bagus. nah sayangnya gw sebagai orang yang terlalu kreatif, bukannya nyanyi lagu yang bener aka ikutin penyanyi aslinya dengan lagu yang ada, gw lebih sering ngarang2 lagu sendiri tiap hari. tergantung mood gw, dengan nada dan intonasi yang ngawur kemana2 sampe laki gw bilang sambil usap2 ke perut “sabar ya nak, bubun nya emang gt” sambil ketawa2 dan dibales dengan tendangan yg dasyat dr dalem sana. hahaha

anak sama bapak ko sekongkol gt yah.. ga ngerti seni tingkat tinggi *melengos*

4. Setiap ngedengerin music Klasik selalu aja sukses bikin gw molor tapi begitu denger music dangdut bisa joget2 gt. malah gw apal loh goyang caisar. haha dan lagi2 laki gw sukses geleng2 kepala.

5. Setiap makan semangka dan pepaya berbarengan selalu sukses bikin gw jacpot aka muntah dan berhasil menguras isi perut.. entah kenapa padahal dulu mah fine fine aja.

Memasuki usia kandungan 24 minggu (6 bln), bicara soal kenaikan berat badan ini bikin gw lumayan sutris.. coba bayangkan baru naik 3 kg aja dari bb sebelum hamil, sampai adek gw bilang lo ko ga keliatan lagi hamil sih mba.. cuma agak tambah gemuk ajah. dan oleh obgyn gw untuk 4 minggu kedepan gw ditargetkan naik 2 kg. padahal gw makan nya banyak, vitamin dr dokter ga pernah kelewat, ngemil buah, minum susu, kadang makan coklat tapi kenapa?? dan bersyukurnya setiap usg dokter selalu bilang cadangan makanan untuk baby ya banyak malah, lebih dari cukup. semua nutrisi kayaknya keambil smua sm kaka baby.

note:

vitamin ; BIOSANBE dan BIOCAL – 95

Punya baby itu ga Murah :P

Persiapan punya baby itu ga murah. Sebaiknya persiapkan dari awal pernikahan karena kan kehamilan itu rejeki tersendiri (ada yang langsung diberikan kabar bahagia ada yang musti nunggu terlebih dahulu), paling tidak setiap bulan sisihkan untuk hal itu, syukur2 kalau dapet asuransi dari kantor.

Mulai dari periksa dan konsul plus vitamin buat sebulan bisa kena 550 – 600 ribuan belum kalau di suruh cek lab, tp semua terbayarkan begitu tau kondisi baby sehat dan aktif.

Kemarin ada jadwal ketemu sama Om Dokter di RS Sayyidah, kali ini gw dateng agak telat soalnya jalan2 dl sama nyokap. akhirnya bisa makan takoyaki setelah sekian lama dan icip icip duren \^_^/ *senangnya…

Kaka baby masuk ke minggu 22, BB nya 450 gr. Struktur kepala normal, perkembangan antara kepala dan perut sejalan, detak jantungnya bagus, ketika diperiksa kemaren jari2 kaka ngebuka dan mengepal. Kata om dokter jarang2 loh bayi membuka telapak tangannya *kayak mau tos gitu*  pinter nya kamu nak *unyel2*

BB gw naik 1 kg aja setelah stuck diangka kemaren, Kadar albumin gw juga udah naik jadi 3,8 yang artinya protein dalam darah gw CUKUP dan diet protein tinggi nya berhasil. ga sia2 tiap hari makan telur, tempe dan minum susu 2 x sehari.. haha.. dan om dokter meriksa jenis kelaminnya..

dan ternyata Kaka baby …… CEWE…

trus gw gimana dong? gw tertegun sebentar sambil dalem hati * yah bukan cowok ya* haha padahal feeling mah cowo, trus suami gw cm bilang mo cewe mo cowo pokoknya nanti harus doyan sama otomotif dan maen lego. *obsesi nih kayaknya gara2 gw suka ngelarang doi beli tamiya*

Ternyata gen keluarga gw (yg anaknya cewe smua– 3 bersaudara) lbh menang di banding Suami (2 bersaudara– cowok semua), kalo diliat2 di keluarga gw kenapa yah anak pertamanya cewe smua baru abis itu cowo  (-__-“) eh dari sepupunya suami gw juga anak pertamanya pada cewe.. mangkanya gw ngarep banget punya anak cowo.. ya tapi kan ALLAH lebih tau ya mana yang terbaik.

Jadi nama panggilan yang biasa kita sebutin tiap malem kalo mo tidur diganti dong?? kata laki gw GA USAH.. lah itu kan nama cowo *jutes suami* jadi mulai sekarang cari2 nama cewe dong yah? soalnya kemaren2 nyarinya selalu nama cowo.

Semua masih bisa berubah ga sih selama belum bener2 lahir? jadi apapun itu ya sediain dua nama aja lah buat cari aman nya. Bulan depan rencana mau USG 4D di om nya suami gw, kata istri sepupunya laki gw ada di bandung USG 4D yang murce (ya maklum lah ibu- ibu). Bulan ini disuruh baca2 mengenai DIABETES dalam Kehamilan (PR Banget yah om dok) jadi sebulan lagi gw diminta periksa darah untuk mendeteksi ada nya diabetes apa engga. Oke sip makin jaga makanan nya, dan lucunya tiba2 suami gw bilang “kalo gitu kamu ga boleh deket2 aku yah.. nanti kadar gula nya naek..” *haduh kelakuan*

dan mulai dari sekarang nyokap udah nanyain mo bikin acara 7 bulanan ga?

gw cuma bilang ; “emang kapan yah aku 7 bulan?”

Nyokap ; “lah orang kamu yang hamil mba”

Gw ; ” Oktober kayanya mam. Nanti aja deh sekalian aqeqah aja. Yang penting sehat”

Nyokap ; ” ga ditanyain sama enin (neneknya laki gw)?”

Gw ; “ditanyain sih.. tp aa (laki gw) bilang blm tau ada apa enga, yang penting kan pas aqeqahnya aja”

Nyokap ;  HENING…

sampe sekarang gw juga masih belum tau mo ngadain acara 7 bulanan apa enga, tp dalam hati yang paling dalam ya mendingan buat persiapan lahiran dan aqeqah nanti. ya didoakan aja biar ada rejekinya nanti. hihihi

Ketika berhadapan dengan orang hamil

Penting ini untuk dibaca ! !

Berhubung gw emang sedang hamil, boleh dong ya gw mengupas sedikit tentang gmn rasanya jadi orang hamil. hehe…

1. Karena pengaruh hormonal, biasanya wanita hamil sering sekali mengalami yang namanya perubahan mood yang kadang naik kadang turun, jadi sebisa mungkin berilah pujian. Jika itu terlalu berat coba lah ngerem kebiasaan mu yang suka berkomentar, niscaya diam itu jauh lebih baik 🙂 Membuat orang lain tersenyum itu jauh lebih baik, atau sebisa mungkin memilah kata sebelum berbicara.

Karena yang namanya hormonal ya begimana bisa mengkontrol, walau bisa aja dengan sikap cuek bebek tingkat dewa tp percaya deh pasti akan terbesit perasaan yang ga enak awalnya atau bahkan bisa memicu air mata.

contoh: *ini kejadian sama diri gw*

a. Beberapa waktu yang lalu, dikantor lagi ada acara buka bersama, Jadilah berbagai macam departemen ngumpul jadi satu. Secara gw bukan orang yang apal sama nama orang, jd gw ngobrol sama siapa aja tanpa kadang ga tau namanya. hehe (ya secara kan kantor tiap departemen beda2).

orang2 (A+B): “udh berapa bulan?”

gw:” 4 bln, n bla bla bla. ”

(A+B) : ko blm pake baju hamil?

gw : “ga suka pake dress tp ini pake celana hamil ko, lagian kan belum gede2 banget mba perutku mah. ” ya karena gw emang ga suka pake dress gt (kecuali daster klo mo tidur)

(A+B) : ” ih nanti anaknya idungnya pesek loh”

gw : “ah biar aja wong bapak sama ibu nya juga pesek” dengan nada bercanda. *glek.. sebel ga sih lo? ya pake bahasa yang alus kek.

b. Hari ini gw nyobain nih pake baju hamil kayak saran mereka *kemakan juga kan tuh sama omongan,, haha,, (tp alasan sebenernya adalah udh ga ada baju lagi di lemari karena masih di laundry-an. Gw emang ga stok banyak baju di kontrakan karena sengaja gw tinggal di rumah, udah gt karena badan ngembang jd rata2 baju gw pada sempit alhasil terkadang gw suka pakein baju laki gw.. seneng aja soalnya jd lebih tomboy). Dulu waktu ngeborong celana hamil gw beli satu baju hamil tp bahan denim gt dengan model simpel, ada pitanya sih tp masih senada. (gw rada rempong klo urusan baju secara gw ga terlalu suka sama yg girly abis gt.. soalnya di tempat itu modelnya ya gt deh *namanya juga baju hamil, klo kata emak gw mah* <– minta ditoyor). kepanjangan intro

Kejadian 1

trus ada temen kantor gw (bapak2 lebih tepatnya), secara di kantor departemen ini cewenya cuma berdua (dl sebelum bos gw ganti jd cewe) ngeliat gw pake baju begini langsung deh berkomentar

Bapak2 itu : Gile keliatan makin gendut aja lo pake baju kayak gitu

bos gw nyeletuk : Ya biarin aja sih, orang lagi hamil ya pake baju hamil.

gw : Bodo amat lah pak, mo tambah gendut kek mo kurus kek, yang penting gw happy.

(gw klo sama bapak ini ya cuek aja karena gw tau dia emang orangnya gt) tp tetep ya bok rasanya nyes di hati.

Kejadian 2

Nah ini yang komentar temen cewe gw itu. tiba2 naik ke atas terus nyamperin gw

dia : “eh udah pake baju hamil aja mba, ko gt sih baju nya?”

gw : “iya udah ga ada baju lagi.. hehe ”  (nada datar)

langsung dong dia ngeloyor pergi. HAHAHA . Ya ampun mba kepo banget..

Abis itu gw laporan sama suami gw ” ih ni orang kantor pada kenapa sih, G pake baju hamil di omongin, giliran pake baju hamil dinyinyirin. Cabein juga nih mulutnya”. Laki gw cuma ketawa sambil bilang “udah ga usah dipeduliin, wong kamu beli baju aja ga ngerepotin mereka kok.” ih emang suami paling juara *kiss*

2. Jangan pernah membanding2kan dengan sesama wanita hamil. Sungguh itu rasanya ga enak. Karena perkembangan setiap wanita hamil ya berbeda- beda. Ada yang emang bentuk badan tetep slim tp perutnya aja yang membesar, atau ada yang memang berkembang semuanya.

kayak gini contohnya: kebetulan kantor gw bersampingan sama departemen lain, disana ada karyawati yg lagi hamil juga. Badannya dr awal emang kurus, jauh lebih kurus dibanding gw,

nah ada yang berkomentar,

DIA : ” dl aja si Itu baru keliatan hamil umur 6 bln, ini ko udah keliatan ya? (ngomong sama gw).

Gw dengan cueknya bilang : ” ya beda lah mba, gw kan emang gendut dari awal, justru klo keliatan kyk ga hamil malah aneh kan? tiap orang kan emang beda2 lah.”

Dia : “iya sih emang beda, tp pasti nanti mba badannya mekar banget deh.”

Gw  cuma senyam senyum aja *aslinya dalem hati pengen gw geplak deh tuh orang*

Kata suami gw, Gpp gw agak lebih gemuk dr biasanya yang penting baby sehat. nanti juga bisa kurus lagi, bisa olah raga lagi *thanks god*

3. Ketika menjadi mendadak super manja, turutin saja wahai para suami. Dikarenakan gw bukan orang yang manja2 banget, hamil ini gw jadi super manja sama suami belakangan (jadi kayak bukan gw yang biasanya *masih dalam tahap normal ko menurut gw). Ini bagus loh buat perkembangan psikologi baby di dalem rahim, jadi selain para Istri bahagia, baby pun Happy. Karena kehamilan setiap anak itu unik dan berbeda, jadi nikmati lah moment moment dikala engkau menjadi calon bapak dan ibu yang baru.